Jumat, 07 Juli 2017

KISAH ADAM DAN GODAAN IBLIS


Ketika Allâh Azza wa Jalla mempersilahkan Adam Alaihissallam tinggal di surga, Allâh Azza wa Jalla telah mengingatkan Adam Alaihissallam untuk mewaspadai godaan Iblis karena dia adalah musuh bagi nabi Adam dan keturunannya:

فَقُلْنَا يَا آدَمُ إِنَّ هَٰذَا عَدُوٌّ لَكَ وَلِزَوْجِكَ فَلَا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ فَتَشْقَىٰ

Maka kami berkata, “Wahai Adam! Sesunggunya dia (iblis) musuh bagimu dan istrimu, maka sekali-kali janganlah dia sampai mengeluarkan kalian berdua dari surga sehingga kamu akan celaka. [Thaha/20:117]

Ini merupakan sebentuk pemuliaan bagi nabi Adam Alaihissallam , karena Allâh telah memberitahukan kepada beliau siapa musuhnya yang akan berusaha mencelakakan beliau dan juga istrinya. Pemberitahuan akan membuat Nabi Adam Alaihissallam lebih berhati-hati dan waspada terhadap segala tipu daya iblis.

NABI ADAM ALAIHISSALLAM DAN GODAAN IBLIS

Kedengkian serta kesombongan iblis tampak jelas ketika ia menolak perintah Allâh Azza wa Jalla yang menyuruhnya bersujud kepada Nabi Adam Alaihissallam . Ketika itu, iblis berusaha membela diri dengan mengemukakan alasan-alasan pembangkangannya. Disebutkan dalam beberapa ayat al-Qur’an:

قَالَ يَا إِبْلِيسُ مَا مَنَعَكَ أَنْ تَسْجُدَ لِمَا خَلَقْتُ بِيَدَيَّ ۖ أَسْتَكْبَرْتَ أَمْ كُنْتَ مِنَ الْعَالِينَ ﴿٧٥﴾ قَالَ أَنَا خَيْرٌ مِنْهُ ۖ خَلَقْتَنِي مِنْ نَارٍ وَخَلَقْتَهُ مِنْ طِينٍ

Allâh berfirman, “Hai iblis! Apakah yang menghalangi kamu sujud kepada yang telah Ku-ciptakan dengan kedua tangan-Ku? Apakah kamu menyombongkan diri ataukah kamu (merasa) termasuk orang-orang yang (lebih) tinggi? Iblis berkata, “Aku lebih baik daripadanya, karena Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah”. [Shaad/38:75-76]

Akibat tidak mematuhi perintah Allâh Azza wa Jalla , iblis menjadi kufur dan berhak mendapatkan laknat dari Allâh Azza wa Jalla , kemudian Allâh Azza wa Jalla mengusirnya dari surga dengan penuh kehinaan.

Iblis memohon kepada Allâh Azza wa Jalla agar bisa hidup sampai hari kiamat dan Allâh mengabulkan permohonannya.

قَالَ رَبِّ فَأَنْظِرْنِي إِلَىٰ يَوْمِ يُبْعَثُونَ ﴿٧٩﴾ قَالَ فَإِنَّكَ مِنَ الْمُنْظَرِينَ ﴿٨٠﴾ إِلَىٰ يَوْمِ الْوَقْتِ الْمَعْلُومِ ﴿٨١﴾ قَالَ فَبِعِزَّتِكَ لَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ ﴿٨٢﴾ إِلَّا عِبَادَكَ مِنْهُمُ الْمُخْلَصِينَ

Iblis berkata, “Ya Rabbku! Beri tangguhlah aku sampai hari mereka dibangkitkan!’

Allâh Azza wa Jalla berfirman, “Sesungguhnya kamu termasuk orang-orang yang diberi tangguh sampai pada hari yang telah ditentukan waktunya (hari Kiamat).”

Iblis menjawab, “Demi keperkasaan-Mu! Aku akan menyesatkan mereka semuanya. Kecuali hamba-hamba-Mu yang mukhlis[1] di antara mereka. [Shaad/38:79-83]

Sejak saat itu, Iblis mulai menebarkan permusuhannya dengan Nabi Adam Alaihissallam dan keturunannya.

Dalam ayat yang lain, disebutkan tekad kuat iblis untuk menyesatkan manusia. Allâh Azza wa Jalla berfirman:

قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ ﴿١٦﴾ ثُمَّ لَآتِيَنَّهُمْ مِنْ بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَائِلِهِمْ ۖ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ

Iblis menjawab, ‘Karena Engkau telah menghukumku, aku benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan Engkau yang lurus, kemudian aku akan mendatangi mereka dari arah depan dan dari arah belakang mereka, dari arah kanan dan arah kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapatkan kebanyakan mereka bersyukur.’ [Al-A’râf/7:16- 17]

Pasca keluar dari surga, Iblis membuktikan tekadnya untuk menyesatkan Nabi Adam Alaihissallam dan istrinya. Dia berusaha menggoda Nabi Adam Alaihissallam dengan berbagai cara. Yang paling jitu dan menipu yaitu ia datang kepada Nabi Adam Alaihissallam mengaku sebagai pemberi nasehat yang jujur dan ingin menunjukan sesuatu yang lebih baik kepada Nabi Adam Alaihissallam . Ini diceritakan oleh Allâh dalam al-Qura’an, diantaranya dalam firman Allâh Azza wa Jalla :

فَوَسْوَسَ لَهُمَا الشَّيْطَانُ لِيُبْدِيَ لَهُمَا مَا وُورِيَ عَنْهُمَا مِنْ سَوْآتِهِمَا وَقَالَ مَا نَهَاكُمَا رَبُّكُمَا عَنْ هَٰذِهِ الشَّجَرَةِ إِلَّا أَنْ تَكُونَا مَلَكَيْنِ أَوْ تَكُونَا مِنَ الْخَالِدِينَ ﴿٢٠﴾ وَقَاسَمَهُمَا إِنِّي لَكُمَا لَمِنَ النَّاصِحِينَ

Maka syaitan membisikkan pikiran jahat kepada keduanya untuk menampakkan kepada keduanya apa yang tertutup dari mereka yaitu auratnya dan syaitan berkata, “Rabb kamu tidak melarangmu mendekati pohon ini, melainkan supaya kamu berdua tidak menjadi malaikat atau tidak menjadi orang-orang yang kekal (dalam surga).” Dan dia bersumpah kepada keduanya. “Sesungguhnya saya adalah termasuk orang yang memberi nasehat kepada kamu berdua.” [Al-A’raf/7:20-21]

Demikianlah, untuk suatu hikmah yang dikehendaki Allâh Azza wa Jalla , akhirnya iblis berhasil menggoda Nabi Adam Alaihissallam dan istrinya. Mereka mengkonsumsi buah yang dilarang oleh Allâh Azza wa Jalla . Akibatnya, aurat mereka terlihat dan mulailah sibuk menutupinya dengan dedaunan di surga. Allâh Azza wa Jalla berfirman dalam surat al-A’raf ayat ke 22 s/d 25, yang artinya, “Maka syaitan membujuk keduanya (untuk memakan buah itu) dengan tipu daya. Tatkala keduanya telah merasai buah kayu itu, nampaklah bagi keduanya aurat-auratnya, dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun surga. Kemudian Rabb mereka menyeru mereka, “Bukankah Aku telah melarang kamu berdua dari pohon itu dan Aku katakan kepadamu, “Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu berdua?”

Keduanya berkata, “Wahai Rabb kami! Kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engkau tidak mengampuni kami dan memberi rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi.

Allâh berfirman, “Turunlah kamu sekalian, sebahagian kamu menjadi musuh bagi sebahagian yang lain. dan kamu mempunyai tempat kediaman dan kesenangan (tempat mencari kehidupan) di muka bumi sampai waktu yang telah ditentukan”.

Allâh berfirman, “Di bumi itu kamu hidup dan di bumi itu kamu mati, dan dari bumi itu (pula) kamu akan dibangkitkan.

PELAJARAN PENTING
Iblis akan hidup sampai hari kiamat.
Iblis akan senantiasa memusuhi, menggoda dan berusaha menjerumuskan manusia ke dalam api neraka.
Senjata iblis yang dipergunakan untuk memerangi bani Adam hanyalah bisikan dan menghiasi sesuatu yang buruk supaya terlihat indah dalam pandangan bani Adam
Laki-laki dan perempuan berkewajiban menutupi aurat mereka masing-masing
Dosa menyebabkan iblis terusir dari surga begitu pula Nabi Adam Alaihissallam dan istri beliau, hanya saja Nabi Adam Alaihissallam dan istri beliau segera menyadari dan mengakui kesalahan mereka lalu bertaubat dan memohon ampunan kepada Allâh Azza wa Jalla sehingga Allâh Azza wa Jalla menerima taubat mereka serta mengampuni dosa mereka.

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 04/Tahun XIX/1436H/2015. Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-858197 Fax 0271-858196.Kontak Pemasaran 085290093792, 08121533647, 081575792961, Redaksi 08122589079]
_______
Footnote
[1] yang dimaksud dengan mukhlis ialah orang-orang yang telah diberi taufiq untuk mentaati segala petunjuk dan perintah Allâh Azza wa Jalla

KEMBALIKAN HATIMU PADA FITRAHNYA !

KEMBALIKAN HATIMU PADA FITRAHNYA !

Oleh
Ustadz Abdullah bin Taslim al-Buthoni MA

Berbicara tentang hati berarti membicarakan tentang bagian tubuh manusia yang paling penting dan utama, karena baik atau buruknya seluruh anggota badan manusia tergantung dari baik atau buruknya hati.[1] Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

أَلَا وَإِنَّ فِي الْجَسَدِ مُضْغَةً إِذَا صَلَحَتْ صَلَحَ الْجَسَدُ كُلُّهُ وَإِذَا فَسَدَتْ فَسَدَ الْجَسَدُ كُلُّهُ أَلَا وَهِيَ الْقَلْبُ

Ketahuilah, sesungguhnya di dalam tubuh manusia ada segumpal daging, jika segumpal daging itu baik maka akan baik seluruh tubuhnya, dan jika segumpal daging itu buruk maka akan buruk seluruh tubuhnya, ketahuilah bahwa segumpal daging itu adalah hati manusia.[2]

Di samping itu, hati merupakan tempat tumbuh kembangnya iman kepada Allâh Azza wa Jalla yang merupakan landasan utama kebaikan dan kemuliaan hidup seorang hamba di dunia dan akhirat. Ini berarti, mengusahakan perbaikan hati sama dengan mengusahakan perbaikan iman dan menyempurnakan pertumbuhannya.

Dalam hadits yang shahih, dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu bahwa Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّ الْإِيمَانَ لَيَخْلَقُ فِي جَوْفِ أَحَدِكُمْ كَمَا يَخْلَقُ الثَّوْبُ الْخَلِقُ، فَاسْأَلُوا اللَّهَ أَنْ يُجَدِّدَ الْإِيمَانَ فِي قُلُوبِكُمْ

Sesungguhnya iman di dalam hati bisa (menjadi) usang (lapuk) sebagaimana pakaian yang bisa usang, maka mohonlah kepada Allâh Azza wa Jalla untuk memperbaharui iman yang ada di dalam hatimu.[3]

Bersamaan dengan itu, Allâh Azza wa Jalla dengan rahmat dan karunia-Nya yang sempurna kepada para hamba-Nya, Dia Azza wa Jalla menciptakan mereka di atas fitrah yang lurus[4] (kecenderungan untuk mengenal dan mentauhidkan atau mengesakan Allâh Azza wa Jalla ) dan mudah menerima kebenaran. Allâh Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا ۚ فِطْرَتَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا ۚ لَا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama (Allâh); (tetaplah atas) fitrah Allâh yang telah menciptakan manusia di atas fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allâh. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui [Ar-Rûm/30:30]

Syaikh ‘Abdurrahman as-Sa’di rahimahullah berkata, “Allâh Azza wa Jalla menjadikan pada akal manusia (kecenderungan untuk menganggap) baik suatu kebenaran dan (menganggap) buruk segala yang batil. Karena sesungguhnya semua hukum dalam syariat Islam, baik yang lahir maupun yang batin, Allâh Azza wa Jalla telah menjadikan pada hati semua makhluk-Nya kecenderungan (untuk) menerimanya, maka Allâh menjadikan di hati mereka rasa cinta kepada kebenaran dan selalu mengutamakannya. Inilah hakikat fitrah Allâh (yang dimaksud dalam ayat di atas).

Barangsiapa keluar dari asal (fitrah) ini maka itu karena ada sesuatu yang mempengaruhi dan merusak fitrah tersebut, sebagaimana sabda Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

كُلُّ مَوْلُودٍ يُولَدُ عَلَى الْفِطْرَةِ فَأَبَوَاهُ يُهَوِّدَانِهِ أَوْ يُنَصِّرَانِهِ أَوْ يُمَجِّسَانِهِ

Semua bayi (yang baru lahir) dilahirkan di atas fitrah (cenderung kepada Islam), lalu kedua orangtuanyalah yang menjadikannya orang Yahudi, Nashrani atau Majusi[5].[6]

SEMUA MANUSIA DILAHIRKAN DI ATAS FITRAH

Dari Abu Hurairah Radhiyallahu anhu bahwa Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, yang artinya, “Semua bayi (yang baru lahir) dilahirkan di atas fitrah (cenderung kepada Islam), lalu kedua orangtuanyalah yang menjadikannya orang Yahudi, Nashrani atau Majusi.”[7]

Dan dari ‘Iyadh bin Himar al-Mujasyi’i Radhiyallahu anhu bahwa Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

وَإِنِّـي خَلَقْتُ عِبَادِيْ حُنَفَاءُ كُلَّهُمْ وَإِنَّهُمْ أَتَتْهُمُ الشَّيَاطِيْنُ فَاجْتَالَتْهُمْ عَنْ دِيْنِهِمْ

(Allâh Azza wa Jalla berfirman): Sesungguhnya Aku menciptakan para hamba-Ku semua dalam keadaan hanif (lurus dan cenderung pada kebenaran) dan sungguh (kemudian) para syaitan mendatangi mereka lalu memalingkan mereka dari agama mereka…”[8].

Kedua hadits di atas menunjukkan bahwa semua manusia dilahirkan di muka bumi ini dalam keadaan fitrah, yaitu cenderung untuk menerima Islam dan beribadah kepada Allâh Azza wa Jalla . Sebagaimana dalam firman-Nya:

وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِنْ بَنِي آدَمَ مِنْ ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَىٰ أَنْفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ ۖ قَالُوا بَلَىٰ ۛ شَهِدْنَا ۛ أَنْ تَقُولُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَٰذَا غَافِلِينَ

Dan (ingatlah) ketika Rabbmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allâh mengambil kesaksian terhadap diri mereka (seraya berfirman): “Bukankah Aku ini Rabbmu”. Mereka menjawab: “Betul (Engkau Rabb kami), kami menjadi saksi”. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: Sesungguhnya kami (Bani Adam) adalah orang-orang yang lalai terhadap ini (iman dan tauhid kepada Allâh)” [Al-A’râf/7:172]

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah Radhiyallahu anhu berkata, “Makna yang benar dari (kata) fitrah dalam firman Allâh (yang artinya), “fitrah Allâh yang telah menciptakan manusia di atas fitrah itu,” yaitu fitrah Islam. Allâh Azza wa Jalla menciptakan mereka di atas fitrah itu ketika Dia berfirman kepada mereka, “Bukankah Aku ini Rabbmu?”, Mereka menjawab: “Betul (Engkau Rabb kami)”. (Makna) fitrah ini adalah tersucikan atau terhindar dari keyakinan yang buruk dan (kecenderungan) menerima keyakinan yang benar (tauhid)”[9].

Imam Ibnu Katsir rahimhullah ketika menafsirkan ayat di atas, beliau berkata, “Allâh Azza wa Jalla mengabarkan bahwa Dia mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dalam keadaan mereka mempersaksikan terhadap diri mereka sendiri bahwa Allâh Azza wa Jalla adalah Rabb (yang Maha menciptakan dan memberi rezeki) serta maha menguasai (mengatur segala urusan) mereka, dan bahwa tidak ada sesembahan yang benar kecuali Dia. Sebagaimana Allâh Azza wa Jalla menjadikan fitrah dan tabiat mereka (ketika lahir di dunia) di atas keyakinan tersebut.”[10]

HAKIKAT HATI YANG BERSIH DAN KOTOR

Allâh Azza wa Jalla berfirman:

كَلَّا ۖ بَلْ ۜ رَانَ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Sekali-kali tidak (demikian), bahkan menutupi hati mereka perbuatan (dosa) yang selalu mereka lakukan [Al-Muthaffifin/83:14]

Dalam hadits yang shahih, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam sendiri yang menafsirkan makna ayat ini. Dari Abu Hurairah z bahwa Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِنَّ الْمُؤْمِنَ إِذَا أَذْنَبَ كَانَتْ نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ فِي قَلْبِهِ، فَإِنْ تَابَ وَنَزَعَ وَاسْتَغْفَرَ، صُقِلَ قَلْبُهُ، فَإِنْ زَادَ، زَادَتْ، فَذَلِكَ الرَّانُ الَّذِي ذَكَرَهُ اللَّهُ فِي كِتَابِهِ { كَلَّا ۖ بَلْ ۜ رَانَ عَلَىٰ قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ 
Sesungguhnya seorang hamba jika berbuat dosa maka akan dibubuhkan satu titik hitam di (permukaan) hatinya. Kalau dia (segera) bertaubat, meninggalkan (dosa tersebut) dan memohon ampun (kepada Allâh Azza wa Jalla ), maka hatinya akan bening (kembali), (tetapi) jika dosanya bertambah maka akan bertambah pula titik hitam tersebut. Itulah (makna) ar-rân (penutup hati) yang Allâh sebutkan dalam al-Qur’an, (yang artinya-red), “Sekali-kali tidak (demikian), bahkan menutupi hati mereka perbuatan (dosa) yang selalu mereka lakukan” [Al-Muthaffifin/83: 14]”[11]

Inilah hakikat hati yang kotor dan tertutup, yaitu hati yang diliputi oleh kotoran hitam seperti karat pada logam dan menutupinya sedikit demi sedikit, sehingga memadamkan cahayanya dan membutakan mata hatinya, serta membuatnya terhalang dari menerima kebenaran, bahkan menjadikannya memandang sesuatu dengan hal yang bertentangan dengan hakikatnya, maka dia menganggap kebenaran itu adalah kebatilan dan kebatilan itu adalah kebenaran.[12]

Tentu saja semua ini terjadi akibat dari fitnah (keburukan) yang selalu dibisikkan oleh syaitan ke dalam hati manusia dengan cara menghiasi keburukan hawa nafsu agar mereka selalu memperturutkannya.

Dari Hudzaifah bin al-Yaman Radhyillahu anhu bahwa Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

تُعْرَضُ الْفِتَنُ عَلَى الْقُلُوبِ عَرْضَ الْحَصِيرِ عُودًا عُودًا فَأَيُّ قَلْبٍ أُشْرِبَهَا نُكِتَتْ فِيهِ نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ وَأَيُّ قَلْبٍ أَنْكَرَهَا نُكِتَتْ فِيهِ نُكْتَةٌ بَيْضَاءُ حَتَّى تَصِيرَ الْقُلُوبُ عَلَى قَلْبَيْنِ قَلْبٌ أَبْيَضٌ مِثْلَ الصَّفَا لَا تَضُرُّهُ فِتْنَةٌ مَا دَامَتِ السَّمَوَاتُ وَالأَرْضُ وَيَصِيرُ الآخَرُ مُرْبَادًّا كَالْكُوزِ مُجَخِّيًا لَا يَعْرِفُ مَعْرُوفًا وَلا يُنْكِرُ مُنْكَرًا إِلا مَا أُشْرِبَ مِنْ هَوَاهُ

Ditampakkan fitnah-fitnah di permukaan hati manusia seperti (anyaman) tikar sedikit demi sedikit. Maka hati yang menyerapnya akan dibubuhi satu titik hitam padanya, sedangkan hati yang mengingkarinya akan dibubuhi satu titik putih padanya. Sehingga (pada akhirnya) semua hati manusia akan (terbagi) menjadi dua macam: (pertama): hati yang putih (bersih dan kuat) seperti batu cadas, sehingga tidak akan dipengaruhi oleh fitnah selama langit dan bumi masih ada (sampai hari kiamat). Kedua: hati yang (berwarna) hitam keabu-abuan, seperti gelas yang miring atau terbalik (kebaikan tidak bisa menetap padanya), dia tidak mengenal kebaikan sebagai kebaikan dan keburukan sebagai keburukan, kecuali yang bersumber dari hawa nafsunya.[13]

Makna hadits ini, seorang yang selalu mengikuti hawa nafsunya dan melakukan perbuatan-perbuatan maksiat, maka setiap maksiat yang dilakukannya membawa kegelapan dalam hatinya, sehingga dia selalu menyerap fitnah dan menjadi padam cahaya Islam dalam hatinya[14].

Inilah tujuan utama syaitan mengotori dan menutup hati manusia dengan godaan untuk mengikuti hawa nafsu yang buruk, yaitu agar hati manusia menjadi mati, sehingga tertutup dan berpaling dari fitrahnya yang lurus. Setelah itu, syaitan akan mudah mengombang-ambingkan manusia tersebut dalam kesesatan sesuai dengan kehendaknya, sebagaimana yang disebutkan pada akhir hadits di atas: “…dia tidak mengenal kebaikan sebagai kebaikan dan keburukan sebagai keburukan, kecuali yang bersumber dari hawa nafsunya”.

Imam Ibnul Qayyim berkata, “Hati yang hidup dan sehat jika ditampakkan padanya keburukan-keburukan maka dia akan menjauhinya dengan sendirinya, membencinya dan tidak akan menoleh kepadanya. Berbeda dengan hati yang telah mati, hati ini tidak bisa membedakan antara yang baik dan yang buruk, sebagaimana ucapan (Sahabat yang mulia) ‘Abdullah bin Mas’ud Radhiyallahu anhu, “Binasalah orang yang tidak mempunyai hati untuk mengenal kebaikan dan mengingkari keburukan.”[15]

Jadi, hati yang kotor adalah hati yang telah dipalingkan oleh syaitan dari fitrahnya yang lurus dan bersih, sehingga menjadikannya berpaling dari petunjuk Allâh Azza wa Jalla dan sulit menerima keindahan agama Islam. Inilah ciri hati yang tersesat dari jalan Allâh Azza wa Jalla . Allâh Azza wa Jalla berfirman:

فَمَنْ يُرِدِ اللَّهُ أَنْ يَهْدِيَهُ يَشْرَحْ صَدْرَهُ لِلْإِسْلَامِ ۖ وَمَنْ يُرِدْ أَنْ يُضِلَّهُ يَجْعَلْ صَدْرَهُ ضَيِّقًا حَرَجًا كَأَنَّمَا يَصَّعَّدُ فِي السَّمَاءِ ۚ كَذَٰلِكَ يَجْعَلُ اللَّهُ الرِّجْسَ عَلَى الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

Barangsiapa yang Allâh kehendaki untuk Allâh berikan petunjuk kepadanya, niscaya Dia melapangkan dadanya untuk (menerima agama) Islam. Dan barangsiapa yang dikehendaki Allâh kesesatannya, niscaya Allâh menjadikan dadanya sesak lagi sempit, seolah-olah ia sedang mendaki ke langit. Begitulah Allâh menimpakan keburukan (azab) kepada orang-orang yang tidak beriman [Al-An’âm/6:125]

KECENDERUNGAN HATI UNTUK MENGENAL YANG MA’RUF DAN MENGINGKARI YANG MUNGKAR

Allâh Azza wa Jalla menciptakan hati manusia di atas fitrah yang lurus, kemudian Dia Azza wa Jalla menurunkan syariat-Nya untuk membimbing hati manusia tersebut agar selamat dari tipu daya syaitan dan selalu di atas jalan yang lurus.

Oleh karena itu, pada asalnya hati manusia akan selalu cocok dan selaras dengan petunjuk Islam, bahkan hanya dengan mengenal dan mengamalkan petunjuk-Nya hati manusia akan merasakan kedamaian dan ketenangan yang hakiki. Allâh Azza wa Jalla berfirman:

الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ ۗ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ

Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan berzikir (mengingat) Allâh. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allâh hati menjadi tenteram [Ar-Ra’du/13:28].

Maksudnya, dengan berzikir kepada Allâh Subhanahu wa Ta’ala segala kegalauan dan kegundahan dalam hati manusia akan hilang dan berganti dengan kegembiraan dan kesenangan. Bahkan tidak ada sesuatupun yang lebih kuat (dalam) mendatangkan ketentraman dan kebahagiaan bagi hati manusia melebihi berzikir kepada Allâh Azza wa Jalla .[16]

Jadi, pada asalnya, hati manusia lebih dahulu mengenal dan menerima kebenaran atau kebaikan, sedangkan keburukan adalah ‘pendatang baru’ yang kemudian menyusup ke dalam hati manusia.

Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

الْبِرُّ مَا سَكَنَتْ إِلَيْهِ النَّفْسُ وَاطْمَأَنَّ إِلَيْهِ الْقَلْبُ

Kebaikan itu adalah sesuatu yang menjadikan jiwa manusia tenang dan hatinya tenteram[17]

Imam Ibnu Rajab al-Hambali rahimahullah berkata, “Hadits ini menunjukkan bahwa Allâh menciptakan para hamba-Nya di atas (fitrah cenderung) mengenal kebenaran, merasa tenang kepadanya dan menerimanya. Allâh Azza wa Jalla menjadikan tabi’at bawaan manusia (cenderung) mencintai kebenaran dan membenci kebalikannya (keburukan). Ini termasuk dalam makna hadits riwayat ‘Iyadh bin Himar Radhiyallahu anhu bahwa Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: ““(Allâh Azza wa Jalla berfirman):

وَإِنِّـي خَلَقْتُ عِبَادِيْ حُنَفَاءُ كُلَّهُمْ وَإِنَّهُمْ أَتَتْهُمُ الشَّيَاطِيْنُ فَاجْتَالَتْهُمْ عَنْ دِيْنِهِمْ

Sesungguhnya Aku menciptakan para hamba-Ku semua dalam keadaan hanif (lurus dan cenderung pada kebenaran) dan sungguh (kemudian) para syaitan mendatangi mereka lalu memalingkan mereka dari agama mereka…”[18]

Oleh karena itu, Allâh Azza wa Jalla menamakan hal-hal yang diperintahkan-Nya (dalam Islam) dengan ‘al-ma’rûf’ (sesuatu yang dikenal atau dicintai oleh hati) dan hal-hal yang dilarang-Nya dengan ‘al-munkar’ (kemungkaran atau sesuatu yang tidak dikenal dan dibenci oleh hati). Allâh Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالْإِحْسَانِ وَإِيتَاءِ ذِي الْقُرْبَىٰ وَيَنْهَىٰ عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ

Sesungguhnya Allâh menyuruh (kamu) berlaku adil dan berbuat kebajikan, memberi kepada kaum kerabat, dan Allâh melarang dari perbuatan keji, kemungkaran dan permusuhan [An-Nahl/16:90]

Dan Dia Azza wa Jalla berfirman tentang sifat Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam :

يَأْمُرُهُمْ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَاهُمْ عَنِ الْمُنْكَرِ وَيُحِلُّ لَهُمُ الطَّيِّبَاتِ وَيُحَرِّمُ عَلَيْهِمُ الْخَبَائِثَ

Dia menyuruh mereka mengerjakan yang ma’ruf (kebaikan) dan melarang mereka dari mengerjakan yang mungkar (keburukan), serta menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan bagi mereka segala yang buruk [Al-A’râf/7:157]

Allâh Azza wa Jalla mengabarkan bahwa hati orang-orang yang beriman selalu tenteram dengan berdzikir kepada-Nya. Hati yang telah dirasuki cahaya iman dan lapang menerimanya maka akan merasa tenang, tenteram dan (mudah) menerima kebenaran, serta selalu berpaling, membenci dan tidak mau menerima kebatilan (keburukan)”[19].

UPAYA MENGEMBALIKAN HATI PADA FITRAHNYA

Dalam hadits riwayat Abu Hurairah Radhiyallahu anhu yang telah kami sebutkan sebelumnya, Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah mengisyaratkan cara untuk mengembalikan hati pada fitrahnya dan membersihkan kotoran hitam yang menutupi permukaannya. Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallambersabda:

إِنَّ الْمُؤْمِنَ إِذَا أَذْنَبَ كَانَتْ نُكْتَةٌ سَوْدَاءُ فِي قَلْبِهِ، فَإِنْ تَابَ وَنَزَعَ وَاسْتَغْفَرَ، صُقِلَ قَلْبُهُ

Sesungguhnya seorang hamba jika berbuat dosa maka akan dibubuhkan satu titik hitam di (permukaan) hatinya. Kalau dia (segera) bertaubat, meninggalkan (dosa tersebut) dan memohon ampun (kepada Allâh Azza wa Jalla ), maka hatinya akan bening (kembali).[20]

Jadi, upaya untuk mengembalikan hati pada fitrahnya adalah dengan kembali kepada Allâh Azza wa Jalla , yaitu dengan bertaubat dari perbuatan dosa dan maksiat, serta berusaha memahami petunjuk-Nya yang memang tujuan utama Allâh Azza wa Jalla menurunkannya kepada manusia adalah untuk menyucikan jiwa mereka dan membersihkan penyakit hati mereka. Allâh Azza wa Jalla berfirman:

لَقَدْ مَنَّ اللَّهُ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ إِذْ بَعَثَ فِيهِمْ رَسُولًا مِنْ أَنْفُسِهِمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِهِ وَيُزَكِّيهِمْ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَإِنْ كَانُوا مِنْ قَبْلُ لَفِي ضَلَالٍ مُبِينٍ

Sungguh Allâh telah memberi karunia (yang besar) kepada orang-orang yang beriman ketika Allâh mengutus kepada mereka seorang Rasul dari kalangan mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allâh, mensucikan (diri) mereka, dan mengajarkan kepada mereka al-Kitab (al-Qur’an) dan al-Hikmah (Sunnah Rasûlullâh Shallallahu ‘alaihi wa sallam ). Dan sesungguhnya sebelum (kedatangan Rasul) itu, mereka benar-benar dalam kesesatan yang nyata” [Ali ‘Imrân/3:164]

Makna firman-Nya “menyucikan (diri) mereka” adalah membersihkan mereka dari keburukan akhlak, kotoran penyakit hati dan perbuatan-perbuatan jahiliyyah, serta mengeluarkan mereka dari kegelapan-kegelapan menuju cahaya (hidayah Allâh Azza wa Jalla ).[21]

Al-Qur’an adalah sebaik-baik obat penyakit hati yang diturunkan oleh Allâh Subhanahu wa Ta’ala untuk menyembuhkan dan menghilangkan semu bentuk keburukan dan penyakit yang ada di dalam hati manusia. Allâh Azza wa Jalla berfirman:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُمْ مَوْعِظَةٌ مِنْ رَبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِلْمُؤْمِنِينَ

Wahai manusia! Sesungguhnya telah datang kepadamu nasehat atau pelajaran dari Rabbmu (al-Qur’an) dan penyembuh bagi penyakit-penyakit dalam dada (hati manusia), dan petunjuk serta rahmat bagi orang-orang yang beriman [Yûnus/10:57].

Dalam ayat ini, Allâh Azza wa Jalla mengabarkan tentang anugerah besar yang diturunkan-Nya kepada para hamba-Nya, yaitu al-Qur’an yang mulia, karena di dalamnya terdapat nasehat untuk menjauhi perbuatan maksiat, penyembuh bagi penyakit hati, yaitu kelemahan iman, keragu-raguan dan kerancuan dalam memahami agama, serta penyakit syahwat yang merusak hati. Juga terdapat petunjuk, yaitu bimbingan bagi orang yang merenungkan, memahami, dan mengikuti al-Qur’an ke jalan yang mengantarkannya kepada surga, serta sebab-sebab untuk mendapatkan rahmat Allâh Azza wa Jalla yang terkandung di dalamnya.[22]

Setelah kita memahami bahwa al-Qur’an adalah sebaik-baik obat penyembuh dari penyakit hati manusia dan di dalam ayat-ayatnya terdapat sebaik-baik nasehat dan peringatan untuk menghilangkan kotoran hitam yang menutupinya, sehingga hati akan mudah kembali kepada fitrahnya, maka berdasarkan pengamatan dan perenungan terhadap ayat-ayat al-Qur’an, dapat disimpulkan bahwa cara dan kiat untuk membersihkan kotoran penyakit hati dan mengembalikannya kepada fitrahnya, terdapat dalam tiga poin utama, yaitu:
Berdo’a kepada Allâh Azza wa Jalla
Menghilangkan al-gaflah (kelalaian hati)
Melakukan tazkiyatun nafs (pensucian jiwa untuk menundukannya di jalan Allâh Azza wa Jalla )

Semua ini terangkum dalam ucapan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah:

اَلْمَحْبُوْسُ مَنْ حُبِسَ قَلْبُه عَنْ رَبِّهِ تعالى وَالْمَأْسُوْرُ مَنْ أَسِرَه هَواهُ

Orang yang dipenjara adalah orang yang terpenjara hatinya dari Rabb-nya (Allâh) k , dan orang yang tertawan (terbelenggu) adalah orang yang ditawan oleh hawa nafsunya[23]

Imam Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Semua (keburukan dan kesesatan) bersumber dari kelalaian hati dan memperturutkan hawa nafsu, karena dua sifat buruk inilah yang memadamkan cahaya dan membutakan mata hati.

Allâh Azza wa Jalla berfirman:

وَلَا تُطِعْ مَنْ أَغْفَلْنَا قَلْبَهُ عَنْ ذِكْرِنَا وَاتَّبَعَ هَوَاهُ وَكَانَ أَمْرُهُ فُرُطًا

Dan janganlah kamu mengikuti orang yang hatinya telah Kami lalaikan dari berdzikir (mengingat) Kami, serta menuruti hawa nafsunya dan adalah keadaannya itu melampaui batas (rusak dan buruk) [Al-Kahfi/18:28][24]

KEMUDAHAN DAN TAUFIK DARI ALLAH WA JALLA

Semua kebaikan ada di tangan Allâh Azza wa Jalla dan Dia-lah yang maha kuasa untuk membukakan pintu-pintu kebaikan kepada siapa saja yang dikehendaki-Nya dan menghalanginya dari siapa saja yang dikehendaki-Nya.

Maka memohon kemudahan dan taufik dari Allâh Azza wa Jalla adalah sebab yang paling utama untuk meraih segala kebaikan.

Dalam hadits qudsi yang shahih, Allâh Azza wa Jalla berfirman:

يَاعِبَادِي ، كُلُّكُمْ ضَالٌّ إِلاَّ مَنْ هَدَيْتُهُ فَاسْتَهْدُوْنِي أَهْدِكُمْ

Wahai para hamba-Ku, kalian semua tersesat kecuali orang yang Aku beri petunjuk, maka mintalah petunjuk (taufik) kepada-Ku niscaya Aku akan berikan petunjuk kepada kalian[25]

Allâh Azza wa Jalla Maha Pemurah, luas rahmat (kasih sayang)-Nya dan berlimpah kebaikan-kebaikan-Nya. Kebaikan terbesar dari-Nya di dunia ini adalah taufik untuk meniti jalan keridhaan-Nya dan kembalinya hati manusia pada fitrah kebaikannya. Maka kebaikan besar ini tidak mungkin dihalangi-Nya dari para hamba-Nya yang beriman dan bersungguh-sungguh mencari keridhaan-Nya.

Allâh Azza wa Jalla berfirman:

إِنَّ رَحْمَتَ اللَّهِ قَرِيبٌ مِنَ الْمُحْسِنِينَ

Sesungguhnya rahmat Allâh amat dekat dengan orang-orang yang berbuat kebaikan [Al-A’râf/7:56]

Bahkan Allâh Azza wa Jalla mempunyai nama-nama yang maha indah dan menunjukkan makna sempurna dan luas-Nya kebaikan yang Dia Azza wa Jalla limpahkan kepada para hamba-Nya. Misalnya: al-Muhsin (Maha berbuat kebaikan kepada para hamba-Nya), al-Barr (Maha melimpahkan kebaikan), al-Wahhab (Maha Pemberi anugerah yang berlimpah), al-Mannan (Maha Pemberi karunia yang luas), al-Fattah (Maha Pembuka pintu-pintu kebaikan) dan lain-lain.

Di samping itu, bentuk kemudahan lain dari Allâh Azza wa Jalla , selain kecenderungan hati manusia untuk mudah menerima kebenaran, seperti yang telah kami jelaskan sebelumnya, adalah petunjuk-Nya dalam ayat-ayat al-Qur’an yang sangat dimudahkan memahaminya bagi orang-orang yang mau mempelajarinya.

Allâh Azza wa Jalla berfirman:

وَلَقَدْ يَسَّرْنَا الْقُرْآنَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِنْ مُدَّكِرٍ

Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan al-Qur’an untuk pelajaran (petunjuk kebaikan), maka adakah orang yang mau mengambil pelajaran (darinya)? [Al-Qamar/54:17]

Syaikh ‘Abdurrahman as-Sa’di t berkata, “Makna ayat ini: Sungguh Kami telah mudahkan al-Qur’an yang mulia, dalam lafazhnya untuk dihafalkan dan disampaikan (kepada orang lain), juga dalam (kandungan) maknanya untuk dipahami dan dimengerti. Karena al-Qur’an adalah perkataan yang paling indah lafazhnya, yang paling benar (kandungan) maknanya, dan paling jelas penafsirannya. Maka setiap orang yang menghadapkan diri (bersungguh-sungguh mempelajari)nya, Allâh Azza wa Jalla akan memudahkan baginya dan meringankannya (untuk mencapai) tujuan tersebut…

Salah seorang Ulama salaf mengomentari ayat ini dengan berkata, “Apakah ada orang yang (mau bersungguh-sungguh) menuntut ilmu (mempelajari al-Qur’an) sehingga Allâh akan menolongnya?”

Oleh karena itu, Allâh mengajak (memotivasi) para hamba-Nya untuk menghadapkan diri dan (bersungguh-sungguh) mempelajari al-Qur’an, dalam firman-Nya (di akhir ayat ini):

فَهَلْ مِنْ مُدَّكِرٍ

… Maka adakah orang yang (mau) mengambil pelajaran?[26]

PENUTUP

Semoga Allâh Azza wa Jalla menjadikan tulisan ini bermanfaat dan menjadi motivasi bagi kita semua untuk selalu mensyukuri nikmat-Nya, utamanya nikmat taufik dan kemudahan dalam melakukan kebaikan dan menjauhi keburukan.

Akhirnya, kami menutup tulisan ini dengan memohon kepada Allâh Azza wa Jalla dengan nama-nama-Nya yang maha indah dan sifat-sifat-Nya yang maha sempurna, agar Dia Azza wa Jalla memudahkan taufik-Nya kepada kita semua untuk menempuh jalan keridhaan-Nya. Sesungguhnya Dia Subhanahu wa Ta’ala maha mendengar lagi maha mengabulkan do’a.

_______
Footnote

[1] Lihat keterangan imam an-Nawawi dalam kitab Syarhu Shahîhi Muslim, 11/29

[2] HSR. Al-Bukhâri, no. 52 dan Muslim, no. 1599

[3] HR. Al-Hâkim, 1/45, dinyatakan shahih oleh Imam al-Hakim dan disepakati oleh Imam adz-Dzahabi, serta dinyatakan hasan oleh Imam al-Haitsami dan Syaikh al-Albani. Lihat Silsilatul Ahâdîtsish Shahîhah, no. 1585

[4] Lihat Tafsîr Ibni Katsîr, 3/572

[5] HSR. Al-Bukhâri, 1/465 dan Muslim, no. 2658

[6] Kitab Taisîrul Karîmirrahmân, hlm. 640

[7] HSR. Al-Bukhâri, 1/465 dan Muslim, no. 2658

[8] HSR. Muslim, no. 2865

[9] Kitab Majmû’ al-Fatâwâ, 4/245

[10] Lihat Tafsîr Ibni Katsîr, 2/347

[11] HR. Ibnu Mâjah, no. 4244; Al-Hâkim, 1/45 dan 2/562 serta Ahmad, 2/297. Hadits ini dinyatakan shahih oleh Imam al-Hâkim, disepakati oleh Imam adz-Dzahabi dan dinyatakan hasan oleh Syaikh al-Albani

[12] Lihat Fathul Qadîr, 5/565; Aisarut Tafâsîr, 4/378; Dan Taisîrul Karîmirrahmân, hlm. 915

[13] HSR. Muslim, no. 144

[14] Lihat keterangan Imam an-Nawawi dalam kitab Syarhu Shahîh Muslim, 2/173

[15] Kitab Igâtsatul Lahfân, 1/20

[16] Lihat kitab Taisîrul Karîmirrahmân, hlm. 417

[17] HR. Ahmad, 4/194. Hadits ini dinyatakan shahih oleh Imam Ibnu Rajab dalam Jâmi’ul ‘Ulûmi wal Hikam, hlm. 251 dan Syaikh al-Albani dalam Shahîh al-Jâmi’ ash-Shagîr, no. 2881).

[18] HSR. Muslim, no. 2865

[19] Kitab Jâmi’ul ‘Ulûmi wal Hikam, hlm. 253

[20] HR. Ibnu Mâjah, no. 4244; Al-Hâkim, 1/45 dan 2/562 dan Ahmad, 2/297. Hadits ini dinyatakan shahih oleh Imam al-Hakim, disepakati oleh Imam adz-Dzahabi dan dinyatakan hasan oleh Syaikh al-Albani.

[21] Lihat Tafsîr Ibnu Katsîr, 1/267

[22] Lihat kitab Tafsîr Ibnu Katsîr, 2/553 dan Fathul Qadîr, 2/656

[23] Dinukil oleh imam Ibnul Qayyim dalam kitab al-Wâbilush Shayyib minal Kalimith Thayyib, hlm. 67

[24] Kitab al-Wâbilush Shayyib minal Kalimith Thayyib, hlm. 56

[25] HSR. Muslim, no. 2577

[26] Kitab Taisîrul Karîmirrahmân, hlm. 825

Sabtu, 17 Juni 2017

ZAKAT FITRAH

Zakat fitrah adalah zakat yang dikeluarkan untuk mensucikan diri seseorang.

Daftar Isi:
a.    Hukum Zakat Fitrah
b.    Keutamaan Zakat Fitrah
c.    Hikmah Zakat Fitrah
d.    Waktu Mengeluarkan Zakat Fitrah
e.    Yang Mewajibkan Zakat Fitrah
f.    Ukuran Zakat Fitrah
g.    Niat Zakat Fitrah
h.    Menyegerakan (Ta’jil) Zakat Fitrah
i.    Doa Zakat Fitrah
j.    Mustahiq (Orang yang Berhak Menerima) Zakat Fitrah
k.    Kisah Zakat Fitrah

a.    Hukum Zakat Fitrah
Hukum zakat fitrah adalah wajib, berdasarkan hadits:

عَنْ إِبْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا قَالَ فَرَضَ رَسُوْلُ اللهِ زَكاَةَ اْلفِطْرِ صَاعًا مِنْ تَمْرٍ أَوْ صَاعًا مِنْ شَعِيْرٍ عَلىَ اْلعَبْدِ وَاْلحُرِّ وَالذَّكَرِ وَاْلأُنْثَى وَالصَّغِيْرِ وَاْلكَبِيْرِ مِنَ اْلمُسْلِمِيْنَ وَأَمَرَ بِهَا أَنْ تُؤَدِّىَ قَبْلَ خُرُوْجِ النَّاسِ إِلَى الصَّلاَةِ
Diriwayatkan dari Ibn Umar Ra. yang berkata: “Rasulullah Saw. mewajibkan zakat fitrah satu sha’ berupa tamar atau anggur kepada umat Islam, baik statusnya hamba sahaya maupun orang merdeka, laki-laki maupun perempuan, anak kecil maupun orang yang sudah dewasa, dan memerintahkan agar dikeluarkan sebelum berangkat menjalankan shalat hari raya.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Zakat fitrah mulai diwajibkan pada tahun 2 H. Fungsi zakat fitrah adalah dapat menambal kekurangan-kekurangan yang ada pada saat menjalankan ibadah puasa, sebagaimana halnya sujud sahwi yang dapat menambal kekurangan pada saat menjalankan shalat.
b.    Keutamaan Zakat Fitrah
       Sedangkan keutamaan zakat fitrah diantaranya adalah:
  1. Mensucikan diri dari beberapa dosa.
  2. Membebaskan diri dari neraka.
  3. Menyebabkan puasa yang telah dilaksanakan diterima oleh Allah Swt. Sebagaimana Imam Hasan al-Basri mengatakan: “Zakat fitrah jika dinisbatkan terhadap puasa laksana sujud sahwi. Dalam artian kekurangan-kekurangan saat menjalankan puasa bisa ditutup dengan zakat fitrah dan shalat Tarawih. Sebab yang namanya amal kebaikan itu bisa menghapus amal keburukan.”
  4. Menyebabkan masuk surga.
  5. Memberikan kesentosaan saat keluar dari dalam kubur.
  6. Penyebab diterimanya amal kebaikan yang dilakukan selama satu tahun.
  7. Penyebab mendapatkan syafaatnya Baginda Nabi Muhammad Saw. di hari kiamat.
  8. Mempermudah saat melewati Shirathal Mustaqim hingga bagai kilat yang menyambar.
  9. Memberatkan timbangan amal kebaikan.
  10. Allah akan menghapus namanya di buku catatan orang yang celaka.

c.    Hikmah Zakat Fitrah
Usai umat Islam menjalankan kewajiban puasa di bulan Ramadhan dan melakukan amal kebajikan yang semuanya itu bertujuan mensucikan diri dari perbuatan haram. Lalu diwajibkan bagi mereka untuk mengeluarkan zakat fitrah agar pahalanya lebih besar dan amal tersebut lebih dapat memberikan manfaat pada diri sendiri dan orang lain.

Dengan menjalankan puasa di siang hari bulan Ramadhan umat Islam merasakan betapa getirnya rasa lapar dan dahaga sehingga memiliki rasa iba terhadab orang fakir dan  miskin. Sehingga dengan suka rela memberikan zakat kepada mereka dalam rangka syukur kepada Allah Swt. yang telah memberikan kecukupan kepadanya.

Memberikan zakat kepada orang fakir dan miskin juga bisa mehilangkan rasa  sakitnya lapar dan dapat mengurangi status kefakiran dan kemiskinan. Sebab pada hari raya semua umat Islam berhias diri memakai busana yang bagus dan dalam keadaan kenyang. Nabi Saw. pernah barsabda:
أَغْنَوْهُمْ عَنِ اْلمَسْالَةِ فِيْ مِثْلِ هَذَا اْليَوْمِ
“Berilah kecukupan pada mereka agar tidak meminta-minta pada hari ini.”

d.    Waktu Mengeluarkan Zakat Fitrah
Waktu mengeluarkan zakat fitrah ada 5 waktu:
  1. Waktu jawaz: dimulai awal bulan Ramadhan.
  2. Waktu wajib: saat terbenamnya matahari malam hari raya Idul Fitri.
  3. Waktu fadhilah: sebelum berangkat untuk menjalankan shalat hari raya Idul Fitri.
  4. Waktu makruh: setelah shalat hari raya, kecuali ada udzur seperti menunggu saudara atau orang yang sangat membutuhkan.
  5. Waktu haram: setelah terbenamnya matahari pada hari raya idul Fitri.
e.    Yang Mewajibkan Zakat Fitrah
Hal-hal yang mewajibkan wajibnya zakat fitrah adalah:
  1. Beragama Islam. Bagi orang kafir tidak wajib mengeluarkan zakat kecuali atas nama kerabat dan hambanya yang beragama Islam yang wajib untuk dinafkahinya.
  2. Menemukan juz (bagian) akhirnya bulan Ramadhan dan juz awalnya bulan Syawal. Sehingga berkewajiban zakat bagi orang yang meninggal setelah terbenamnya matahari, namun tidak wajib zakat bagi anak yang lahir setelah terbenamnya matahari.
  3. Mempunyai kelebihan harta, baik berupa makanan, pakaian dan tempat tinggal, untuk dirinya ataupun keluarga yang menjadi beban tanggungannya.

f.    Ukuran Zakat Fitrah
Ukuran zakat fitrah menurut Imam an-Nawawi, ulama kalangan Syafi’iyyah, adalah 1 sha’ = 4 mud = 2,7 kg. Berupa makanan pokok orang yang mengeluarkan zakat atau orang yang diatasnamakan.

g.    Niat Zakat Fitrah
Niat zakat fitrah adalah sebagai berikut:
  • Untuk diri sendiri:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْر أَدَاءً عَنْ نَفْسِىْ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى .
  • Untuk suami:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ أَدَاءً عَنْ زَوْجِى فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى
  • Untuk istri:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ أَدَاءً عَنْ زوجتي فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى
  • Untuk anak laki-laki:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ أَدَاءً عَنْ إِبْنِىْ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى
  • Untuk anak  perempuan:
 نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ أَدَاءً عَنْ إِبْنِتىْ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى
  • Untuk bapak:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ أَدَاءً عَنْ أَبِىْ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى .
  • Untuk ibu:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ أَدَاءً عَنْ أَميْ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى
  • Untuk adik laki-laki:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ أَدَاءً عَنْ أَخِىْ الصَّغِيْرِ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى
  • Untuk adik  perempuan:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ أَدَاءً عَنْ أَخِتىْ الصَّغِيْرةِ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى
  • Untuk kakak laki-laki:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ أَدَاءً عَنْ اخي الكبيرفَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى.
  • Untuk kakak perempuan:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ أَدَاءً عَنْ أُخْتِىْ اْلكَبِيْرَةِ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى

h.    Menyegerakan (Ta’jil) Zakat Fitrah
Ta’jil zakat fitrah adalah mengeluarkan zakat fitrah sebelum waktu wajibnya untuk dikeluarkan, yaitu pada saat terebenamnya matahari malam hari raya Idul Fitri. Cara untuk menta’jil zakat fitrah adalah bisa dimulai awal bulan Ramadhan sampai malam hari raya Idul Fitri. Hukum ta’jil seperti ini adalah boleh, sedangkan yang tidak perbolehkan adalah menta’jil zakat sebelum bulan Ramadhan tiba. Niat ta’jil zakat fitrah:
1)    Untuk diri sendiri:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْر تَعْجِيْلاً عَنْ نَفْسِىْ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى .
2)    Untuk suami/istri:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ تَعْجِيْلاًعَنْ زَوْجِى/زَوْجَتِىْ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى.
3)    Untuk anak laki-laki/perempuan:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْر تَعْجِيْلاًعَنْ إِبْنِىْ/ بِنتِىْ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى.
4)    Untuk ayah/ibu:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ تَعْجِيْلاً عَنْ أَبِىْ / أُمِّى فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى .
5)    Untuk adik/kakak laki-laki:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ تَعْجِيْلاً عَنْ أَخِىْ الصَّغِيْرِ/ اْلكَبِيْرِ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى.
6)    Untuk adik/kakak perempuan:
نَوَيْتُ اَنْ أُخْرِجَ زَكاَةَ اْلفِطْرِ تَعْجِيْلاً عَنْ أُخْتِىْ الصَّغِيْرَةِ/ اْلكَبِيْرَةِ فَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى.

i.    Doa Zakat Fitrah
Doa-doa zakat fitrah adalah sebagai berikut:
1.    Doa orang yang mengeluarkan zakat fitrah:
اَللَّهُمَّ رَبَّناَ تَقَبَّلْ مِنَّا إِنَّكَ أَنْتَ السَّمِيْعُ اْلعَلِيْمُ
2.    Doa penerima zakat fitrah:
أَجَرَكَ اللهُ فِيْمَا أَعْطَيْتَ وَبَارَكَ لَكَ فِيْمَا أَبْقَيْتَ وَجَعَلَهُ لَكَ طَهُوْرًا بِرَحْمَتِكَ يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.
Doa versi lain:
طَهَّرَاللهُ قَلْبَكَ فِيْ قُلُوْبِ اْلأَبْرَارِ وَزَكىَّ عَمَلَكَ فِيْ عَمَلِ اْلأَخْيَارِ وَصَلىَّ عَلَى رُوْحِكَ فِيْ أَرْوَاحِ الشُّهَدَاءِ
Bagi penerima zakat sebaiknya membalas terhadap orang yang memberinya zakat minimal mendoakannya. Hal ini sesuai sabda Baginda Nabi Saw.:
مَنْ أَسْدَى إِلَيْكَ مَعْرُوْفًا  فَكاَفِؤُهُ فَإِنْ لمَ ْتَقْدِرُوْا عَلَى مُكاَفاَتِهِ فاَدْعُوْا لَهُ
“Jika kamu mendapatkan kebaikan dari orang lain, maka balaslah dengan kebaikan pula. Apabila tidak mampu membalasnya, maka balaslah dengan doa.”
Menyikapi hukumnya mendoakan kepada orang yang memberikan zakat yang dilakukan oleh penerima zakat, baik dia sebagai panitia zakat yang bertugas menariknya atau  mustahik zakat yang menerima langsung dari pemiliknya, maka para ulama berbeda pendapat. Menurut ulama Syafi’iyyah bagi penerima zakat sebaiknya mendoakan, dan hukum mendoakannya tidak wajib tetapi sunnah saja.
Menurut sebagian ulama ada yang mengatakan wajib, berlandasan dzahirnya ayat:
خُذْ مِنْ أَمْوَالِهِمْ صَدَقَةً تُطَهِّرُهُمْ وَتُزَكِّيهِمْ بِهَا وَصَلِّ عَلَيْهِمْ إِنَّ صَلَاتَكَ سَكَنٌ لَهُمْ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ
“Ambillah sedekah wajib dari harta mereka sebagai pembersih dan pensuci mereka. Dan doakanlah mereka sesungguhnya doa kamu bagi mereka sebagai penenang hati. Dan sesungguhnya Allah itu  Mahamendengar dan Mahamengetahuai.” (QS. at-Taubah ayat 103).

j.    Mustahiq (Orang yang Berhak Menerima) Zakat Fitrah
Orang-orang yang berhak mendapatkan zakat fitrah telah diterangkan dalam ayat:
إِنَّمَا الصَّدَقاَتُ لِلْفُقَرَاءِواَلْمَسَاكِيْنَ وَاْلعَامِلِيْنَ عَلَيْهَا وَاْلمُؤَلِّفَةِ قُلُوْبُهُمْ وَفِى الرِّقَابِ وَالْغاَرِمِيْنَ وَفِي سِبِيْلِ اللهِ وَابْنِ السَّبِيْلِ
“Sesungguhnya zakat itu menjadi haknya orang-orang fakir, miskin, amil (pekerja) zakat, muallaf, hamba sahaya, penghutang, pejuang di jalan Allah dan orang yang sedang bepergian.” (QS. at-Taubah ayat 60).
Orang-orang yang berhak mendapatkan zakat biasa kita kenal dengan 8 ashnaf, atau 8 golongan:
  1. Orang fakir: adalah orang yang tidak memiliki harta dan penghasilan yang bisa mencukupi kebutuhanya sebatas umur umumnya manusia (sekitar 60 tahun). Disyaratkan harta dan penghasilannya harus halal, dengan artian jika harta tersebut tidak halal seperti harta hasil curian, pungutan liar maka hukumnya sama dengan tidak memiliki harta. Dan disyaratkan pula penghasilannya harus layak dengannya, berarti bagi saudagar yang kaya raya namun kerjanya tidak layak baginya seperti seorang bupati yang pekerjaannya sebagai tukang kebun, maka hukumnya sama halnya orang yang tidak punya penghasilan.
  2. Orang miskin: adalah orang yang memiliki harta atau penghasilan yang belum bisa mencukupi kebutuhannya, seperti memiliki penghasilan setiap hari sebanyak Rp.15.000 padahal untuk mencukupi kebutuhan perharinya membutuhkan Rp.20.000.
  3. Amil: adalah orang yang diangkat oleh imam (pemerintah) sebagai pekerja untuk mengambil zakat dan memberikannya kepada orang yang berhak mendapatkannya. Yang termasuk kategori ‘amil adalah:  •) Sa’in: orang yang tugasnya menarik zakat dari tangannya pembayar zakat.      •) Katib: orang yang tugasnya sebagai juru tulis hal-hal yang berkaitan dengan bagian-bagian zakat.  •) Qasim: orang yang tugasnya membagikan zakat kepada yang berhak.  •) Hasyir: orang yang tugasnya mendata orang-orang yang berhak mendapatkan zakat.
  4. Muallaf.  ---- Muallaf ada 4 macam, yaitu: •) Orang yang baru masuk Islam yang keyakinannya masih lemah, dan ini biasa disebut dengan “Muallafatul Muslimin”. Orang ini berhak diberi zakat agar imannya bertambah kuat.   •) Orang yang baru masuk Islam yang keyakinannya sudah kuat dan memiliki pengaruh yang sangat besar di masyarakatnya. Orang ini berhak diberi zakat agar dapat menarik orang lain masuk Islam.  •) Orang yang memberi perlindungan kepada kaum muslimin dari kejelekannya orang-orang kafir.  •) Orang yang memberikan perlidungan kepada kaum muslimin dari kejelekannya orang-orang yang tidak mau membayar zakat.
  5. Hamba sahaya: adalah hamba (budak) yang telah mengadakan akad transaksi kitabah (perjanjian tertulis) dengan tuannya. Budak ini diberi zakat sebatas yang dapat membantu untuk melunasi cicilan kitabahnya agar segera merdeka.
  6. Gharim: adalah orang yang punya hutang. Gharim ada 3 macam, yaitu:  •) Orang yang berhutang dengan tujuan untuk meredakan fitnah pembunuhan yang belum jelas pelakunya yang sedang bergejolak di antara  dua golongan. Orang ini berhak diberi zakat selama hutang masih menjadi tanggungannya.  •) Orang yang berhutang untuk dirinya sendiri atau keluarganya untuk perkara yang mubah meskipun digunakan untuk maksiat, atau untuk maksiat namun digunakan untuk perkara yang mubah, atau digunakan maksiat tetapi orang ini memang sudah benar-benar bertaubat.   •) Orang yang berhutang karena menanggung hutangnya orang lain. Jika ia menanggung atas izin orang yang ditanggung maka ia berhak mendapatkan zakat apabila dia dan orang yang ditanggung sama-sama tidak mampu. Jika tanpa seizin orang yang ditanggung maka ia berhak mendapatkan zakat apabila ia termasuk orang yang tidak mampu sekalipun orang yang ditanggungnya termasuk orang yang mampu.
  7. Sabilillah: adalah para pejuang atau prajurit peperangan yang tidak mendapatkan gaji tetap, alias suka rela.
  8. Ibnus Sabil: adalah orang yang mengadakan perjalanan dari negerinya zakat atau yang perjalanannya melewati negara zakat. Orang ini berhak mendapatkan zakat apabila sangat membutuhkan, dan perjalanannya tidak untuk maksiat.
Adapun orang-orang yang tidak berhak mendapatkan zakat adalah orang yang kaya, baik tercukupi oleh hartanya atau penghasilannya, Bani Hasyim, Bani Muthallib dan orang kafir. Zakat tidak diperbolehkan diberikan kepada orang yang ditanggung nafkahnya yang berstatus orang faqir atau miskin, melainkan boleh diberikan kepadanya dengan status yang lain seperti sebagai mujahid, orang yang memiliki hutang, dll.

k.    Kisah Zakat Fitrah
Suatu ketika Nabi Musa As. berjalan-jalan. Di tengah perjalanan beliau bertemu seorang laki-laki yang rajin menjalankan shalat dengan penuh khusyu’ dan khidmah. Nabi Musa As. sampai takjub dan heran. Timbul dalam benaknya sebuah pertanyaan, yang akhirnya beliau utarakan kepada Allah Swt.: “Wahai Tuhanku, apa gerangan yang membuat shalatnya orang ini bisa khusyu’ dan khidmat sedemikian rupa?”
Allah Swt. pun berfirman: “Andaikata dia menjalankan shalat sehari semalam sampai seribu rakaat dan memerdekakan hamba sahaya sebanyak seribu hamba dan menshalati janazah sebanyak seribu janazah dan menjalankan haji sampai seribu haji dan ikut berperang untuk menegakkan agamaKu sampai seribu peperangan, maka semuanya itu tidak berarti baginya sampai dia mau mengeluarkan zakat.”
(Referensi: Asy-Syarqawi, I’anat ath-Thalibin, Tanwir al-Qulub, Bujairami ‘ala al-Khathib, Hasyiyat al-Jamal, Nihayat az-Zain, al-Munasabah li as-Sayyid Muhammad al-Maliki, al-Adzkar an-Nawawi, Kitab Primbon Syaikh Sholeh Darat dan Durrat an-Nashihin).

Jumat, 16 Juni 2017

Cara Membuat Tulisan Tebal, Miring, Terbalik, Berwarna, Dicoret Pada WhatsApp (WA) - Sobat pengguna layanan chatting WhatsApp? Sudah tau kalau di WhatsApp ada fitur untuk menulis tulisan tebal, miring, terbalik sampai dengan tulisan warna di WhatsApp? Kalau belum, maka sangatlah tepat ketika  Sobat membaca artikel kali ini, karena pada kesempatan kali ini Gadget Update akan memberikan tips mengenai cara membuat tulisan tebal, cara membuat tulisan terbalik, cara membuat tulisan miring, cara membuat tulisan berwarna di WhatsApp dengan sangat mudah dan cepat.



  • Cara Membuat Tulisan Tebal di WhatsApp
Seperti halnya di Microsoft Word, WhatsApp juga menyediakan fitur untuk membuat tulisan dengan huruf tebal. Untuk cara membuat tulisan tebal di WhatsApp, Sobat hanya tinggal menambahkan tanda bintang kecil alias asterik (*) pada awalan serta akhiran tulisan. Contohnya ada pada gambar dibawah ini.
 




  • Cara Membuat Tulisan Miring di WhatsApp
Cara kedua adalah untuk membuat tulisan miring di WhatsApp. Supaya tulisan di WhatsApp Sobat bisa berbentuk miring, maka Sobat perlu menambahkan tanda baca underscore ( _ ) yang diletakkan pada awalan tulisan dan juga akhir tulisan. Untuk contoh lebih jelasnya, silahkan Sobat simak gambar dibawah ini.
Cara Membuat Tulisan Tebal, Miring, Terbalik, Berwarna di WhatsApp
  • Cara Membuat Tulisan Dicoret (Strike Through) di WhatsApp
Selanjutnya adalah mengenai cara membuat tulisan dicoret (tulisan dicoret) di WhatsApp. Seperti biasa, Sobat juga harus menambahkan karakter di bagian awal dan akhir tulisan. Karakter yang harus Sobat tambahkan untuk membuat tulisan dicoret di WhatsApp adalah tilde alias strip keriting (~). Untuk contoh lebih jelasnya, langsung saja Sobat ikuti ilustrasi dibawah ini.
  • Cara Membuat Tulisan Terbalik di WhatsApp
Untuk cara membuat tulisan terbalik di WhatsApp ini, cara yang harus Sobat lakukan sedikit berbeda karena tidak bisa langsung dilakukan pada WhatsApp. Melainkan, Sobat harus mengakses terlebih dahulu website pihak ketiga yang memang menyediakan fitur untuk membuat tulisan terbalik. Pertama, silahkan Sobat mengkses website Ceebydith. Silahkan Sobat masukkan tulisan yang ingin dibuat terbalik bentuknya pada kolom pertama. Nantinya, hasil tulisan dengan bentuk terbalik bakal tersaji pada kolom kedua. Langkah terakhir, Sobat tinggal copy-paste tulisan terbalik tersebut di WhatsApp. Selain untuk WhatsApp, cara membuat tulisan terbalik ini juga bisa diterapkan pada BBM, Facebook, Line dan berbagai layanan chatting lainnya.    

Cara Membuat Tulisan Tebal, Miring, Terbalik, Berwarna di WhatsApp

  • Cara Membuat Tulisan Berwarna di WhatsApp
Sama seperti cara membuat tulisan terbalik di WhatsApp, cara membuat tulisan berwarna di WhatsApp ini juga mengharuskan Sobat menggunakan bantuan dari pihak ketiga atau lebih tepatnya aplikasi. Untuk aplikasi tersebut, Sobat bisa mengandalkan aplikasi bernama WhatsApp Plus Messenger yang tersedia di Play Store dan bisa didapatkan secara gratis.

Gak hanya bisa membuat huruf warna di WA, dengan aplikasi tersebut Sobat juga bisa membuat tulisan unik di WhatsApp dengan menambahkan warna background, ganti font di WhatsApp, maupun menambahkan berbagai emoticon yang punya bentuk lucu-lucu. 

  • Cara Mengganti Font di WhatsApp
Sobat sudah bosan dengan jenis huruf WhatsApp yang gitu-gitu saja? Cobalah sesekali Sobat ganti huruf di WhatsApp supaya tampilannya lebih fresh. Untuk cara mengganti bentuk tulisan di WA, Sobat cuma perlu menambahkan karakter kutip satu (`) sebanyak tiga buah pada awal tulisan serta akhir tulisan. Nantinya, jenis font di WA akan berganti menjadi jenis font FixedSys. Untuk contoh lebih jelasnya, langsung aja Sobat lihat gambar di bawah ini.
Cara Membuat Tulisan Tebal, Miring, Terbalik, Berwarna di WhatsApp
 Demikian Tulisan ini. Semoga bermanfaat.

Jumat, 30 September 2016

Cara Membuka Komputer yang diberi Password 

::Cara Membuka Komputer yang diberi Password_Pada Windows 7, 8, dan 10 - Cara Menerobos Komputer Yang Di Password ::


Apakah kalian pernah lupa password kalian ? Saya sendiri belum pernah merasakannya, namun beberapa dari kalian pasti pernah lupa password Windows kalian sehingga kalian tidak bisa masuk ke Windows. Padahal didalam windows kalian terdapat data yang sangat penting. 
Nah, jangan khawatir, saya akan memberikan sedikit tutorial singkat bagaimana cara bypass Windows kalian yang lupa password di bawah ini:

1. Cara yang pertama yaitu dengan cara meremove Password Lewat Safemode

a. Hidupkan komputer anda
b. Tekan F8 terus menerus sampai muncul tampilan beberapa opsi
c. Pilih safemode
d. Masuk Administrator
e. Pilih Start, terus control panel, terus user accounts
f. Pilih accounts yang berpassword, pilih remove password
g. Selesai, restart komputer anda

2. Cara yang kedua yaitu Masuk Windows lewat Administrator

a. Hidupkan komputer anda
b. Saat windows bertanya password, tekan Ctrl + Alt + Del bersamaan
c. Isi User Name dengan “Administrator” tanpa tanda kutip, dan Password dikosongkan saja, lalu tekan Enter. Beres deh… :)

Peringatan:

Cara ini tidak boleh digunakan untuk membuka password komputer orang lain tanpa izin pemiliknya.
Jika Administrator telah di password, maka anda tidak bisa menggunakan dua cara diatas.

Gimana Sob, Apa sudah paham?
Saya yakin sobat sudah faham dan saya yakin sobat sudah bisa mencoba, dan sekian Cara Membuka Komputer yang diberi Password (MI Al-Ikhlas) semoga tulisan ini bermanfaat.

Jumat, 29 April 2016

MiniLyrics 7.7.49 Terbaru 2016

MiniLyrics 7.7.49 Terbaru 2016 merupakan sebuah software yang membantu kita dalam menampilkan lirik dari sebuah lagu. Meskipun software pencari dan penampil lirik lagu ini berukuran kecil, tetapi kehebatan dari MiniLyrics 7.7.49 ini gak perlu diragukan. Sobat bisa dapat dengan mudah mendapatkan dan melihat lirik lagu dari daftar putar musik yang sobat inginkan. Tidak hanya support dengan lagu berbahasa inggris, MiniLyrics juga support lagu-lagu pop lokal Indonesia. Buat yang hobi nyanyi wajib punya MiniLyrics ini loh.

Panduan Instalasi :
  1. Lakukan proses instalasi minilyric sampai selesai.
  2. Tutup minilyric setelah proses instalasi selesai.
  3. Lakukan modifikasi file hosts ( Lokasi file : C:\Windows\System32\drivers\etc ) dengan menggunakan Notepad++
  4. Masukkan teks berikut ini pada baris paling bawah.
    74.208.224.110 minilyrics.com
    74.208.224.110 http://www.minilyrics.com
  5. Jalankan Pemutar Musik sobat. Biasanya secara otomatis minilyric akan secara mencari dan terintegrasi dengan media player yang berjalan.
  6. Pastikan koneksi internet hidup agar MiniLyrics dapat melakukan pencarian lirik dari lagu yang diputar.
  7. Enjoy and listen to the music!
Ayo download di sini